Klopp Benarkan Penyebab Eror Karius Di Final Liga Champions Karena Gegar Otak

Sepakbola.com, Liverpool – Jurgen Klopp menyebutkan bahwa penampilan eror yang dilakoni Loris Karius di final Liga Champions adalah karena gegar otak, yang dideritanya sesaat sebelum kesalahannya mengubah jalannya permainan.

Karius terlibat dalam tabrakan dengan Sergio Ramos sebelum memberi gol gratis ke Karim Benzema di final di Kiev pada bulan Mei lalu. Tak hanya satu, kemudian penjaga gawang asal Jerman itu salah mengantisipasi tembakan jarak jauh Gareth Bale yang memberikan kekalahan 3-1 untuk Liverpool.

Seminggu kemudian, Karius didiagnosa menderita gegar otak dalam pemeriksaan yang dilakukan di Amerika Serikat. Klopp pun membenarkan hal tersebut sebagai alasan mengapa Karius tampil buruk di final Liga Champions.

“Dia dipengaruhi oleh tabrakan itu, yaitu 100 persen. Apa yang membuat seluruh dunia menghujatnya, saya tidak peduli. Benar-benar tidak penting apa yang dikatakan orang-orang. Kami tidak menggunakannya sebagai alasan,”

“Sekarang orang-orang dapat berpikir untuk kami, itu adalah penjelasannya – dan bagi saya itu adalah 100 persen penjelasan dan itu saja,”

“Siapa pun yang mengalami gegar otak tahu tidak ada satu cara bagaimana rasanya, ada berbagai cara. Dia tidak merasakannya dengan jelas. Dia memiliki tabrakan di kepalanya dan dia merasakan itu tetapi dia tidak tahu dia mengalami gegar otak. Begitulah gegar otak. Orang yang memilikinya adalah orang terakhir yang mungkin menyadarinya,”

“Dengan semua intensitas permainan, adrenalin dan kekecewaan setelah pertandingan, tidak ada yang benar-benar memikirkan hal itu. Saya butuh beberapa hari, jujur, menerima kenyataan dan menghadapi situasi (kehilangan final). Itu tidak semudah itu,”

“Setelah empat hari saya mendapat telepon dari Franz Beckenbauer, Bobby Moore kami, pemain sepak bola terbesar kami yang merupakan teman baik saya. Dia menelepon saya dan mengatakan dia datang dari dokter, dia mengatakan kepada saya, ‘Kiper Anda mengalami gegar otak’. Saya berkata, ‘apa?’ Karena dalam permainan, dari posisi saya situasi itu tidak terlalu bagus untuk dilihat. Mungkin ada kontak atau tidak. Saya segera memberitahunya, ‘Oke’. Dia mengatakan dokter adalah dokter paling terkenal di Jerman. Saya berkata, ‘Oke, beri saya beberapa menit, saya harus memperbaiki beberapa hal’,”

“Saya mendapatkan semua gambar dari perspektif yang berbeda, melihatnya dan berpikir, ‘Bagaimana kita semua bisa berpikir bahwa anak lelaki yang tidak menunjukkan kelemahan dalam permainan itu sampai kemudian membuat kesalahan besar ini dalam permainan yang sangat penting dan tidak ada yang berpikir itu karena dari tabrakan itu? “Bagaimana kita bisa berpikir demikian? Itu, untuk saya, penjelasannya dan saya berpikir, ‘Oke, ayolah, kita perlu memeriksanya.’,”

“Saya pikir sudah terlambat, Anda tidak bisa memeriksanya. Tapi sekarang saya tahu gegar otak tidak datang dan pergi dalam sehari – jika Anda memilikinya, Anda melihatnya beberapa hari kemudian. Lima hari setelah final, Loris memiliki 26 dari 30 penanda untuk gegar otak. Itu jelas.”

Klopp juga mengindikasikan bahwa Karius akan tetap menjadi kiper no.1 Liverpool musim depan. Sekaligus menutup wacana mendatangkan kiper lebih bagus di bursa transfer musim panas. (Sumber: Independent)

Penulis: Maulana Habibi/Editor: Setyo Bagus Kiswanto

Komentari Artikel Ini