Mourinho Sentil Manajer Penggantinya Di Manchester United

Secara tak langsung Jose Mourinho melabeli Ole Gunnar Solskjaer yang mengambil alih kepemimpinan di Manchester United sebagai manajer boneka.

Sepakbola.com, Manchester – Jose Mourinho mengklaim manajer dengan tampang ‘orang baik’ hanya akan menjadi ‘boneka’. Ungkapan itu sepertinya merujuk kepada Ole Gunnar Solskjaer, yang dianggapnya tak lebih sukses darinya.

Mou seperti ingin mengusik manajer penggantinya di Manchester United Solskjaer. Dia dengan tegas mengatakan waktu telah membuktikan metodenya di Old Trafford sebenarnya tidak ada masalah dibandingkan dengan situasi di akhir musim ini semasa jabatan pelatih Norwegia.

Mourinho, yang memimpin United ke posisi kedua di Liga Premier musim lalu, dipecat pada Desember setelah awal yang suram.

Solskjaer membawa pendekatan baru dan memberikan perubahan setelah mengambil alih secara sementara. United memenangkan 10 dari 11 pertandingan pertama Solskjaer, tetapi kemudian periode buruk datang setelah dia dipermanenkan statusnya oleh manajemen klub.

United hanya menang dua dari sembilan pertandingan liga terakhir mereka dan mengakhiri klasemen di urutan keenam, di luar posisi Liga Champions.

Mourinho mengatakan kepada L’Equipe: “Secara umum, para pemain dapat merasa tergerus, terutama ketika Anda meminta banyak dari mereka.”

“Ketika saya mengatakan bahwa musim kedua adalah fantastis, saya mengatakannya karena potensi dan tujuan tercapai.”

“Saya benar-benar diperas, seperti jeruk, untuk mencapainya. Ketika Anda memiliki sekelompok pemain yang sangat profesional yang ambisius, pekerja keras dan berbakat, di klub terstruktur, Anda tidak mengalami erosi itu.”

“Ketika Anda nyaris [berjuang] sendirian, dalam hal itu Anda tidak memiliki dukungan dari klub yang dekat dengan Anda, sementara pemain tertentu agak melawan pelatih, yang adalah orang baik.”

“Saya tidak ingin menjadi orang baik, karena orang baik, setelah tiga bulan, adalah boneka dan itu tidak berakhir dengan baik.”

Masalah belum terselesaikan

Mourinho terus menilai tempat kedua musim lalu dengan pencapaian yang bagus, meski United mengakhiri musim dengan perbedaan 19 poin di belakang Manchester City. Tapi dia merasa peristiwa baru-baru ini yang dialami Setan Merah menjadikannya lebih baik.

Mantan bos Chelsea dan Real Madrid itu menambahkan: “Saya katakan sembilan atau 10 bulan lalu bahwa setelah memenangkan delapan kejuaraan, finis di urutan kedua dengan United mungkin merupakan pencapaian terbesar saya. Sekarang orang paham.”

“Tentang United, saya hanya ingin mengatakan dua hal: Pertama adalah waktu telah berbicara. Dua adalah masalahnya masih ada.”

Mourinho dilaporkan memiliki perbedaan pandangan dengan pemain mahal klub Paul Pogba. Tetapi ia menegaskan masalah di klub jauh lebih dalam daripada dengan gelandang Prancis.

“Masalahnya ada di sana, Anda dapat mengatakan bahwa ini adalah para pemain, organisasi, ambisi. Saya hanya mengatakan bahwa saya tidak bisa mengatakan ‘ya’ ketika Anda bertanya apakah Paul satu-satunya yang bertanggung jawab.” tutupnya. (Sumber: Daily Mail)

Penulis: Maulana Habibi/Editor: Rudi Purwantoro

Komentari Artikel Ini